Manchester City Bisa Kehilangan Gelar Juara

Manchester City Bisa Kehilangan Gelar Juara Pada Liga Premier

Pep Guardiola menolak untuk mempertimbangkan tim Manchester City sebagai juara yang tinggal menunggu waktu. Dia menegaskan bahwa  ‘tentu saja kita bisa kehilangan gelar’.

Manchester City Bisa Kehilangan Gelar Juara Pada Liga Premier
Manajer Jurgen KLopp Liverpool bersama Josep “Pep” Guardiola saat pertandingan Premier League antara Liverpool dan Manchester City di Anfield pada 31 Desember 2016 di Liverpool, Inggris

City terlihat meluncur menuju mahkota Premier League setelah memenangkan 20 dari 22 pertandingan pembukaan mereka – dan seri untuk dua lainnya – untuk membuka keunggulan 15 poin di puncak klasemen.

Tapi Guardiola tidak mengambil apapun untuk diberikan dan tidak melihat terlalu jauh ke depan. Manajer City, yang timnya menghadapi Liverpool dalam bentrokan yang dinanti-nantikan pada hari Minggu, mengatakan: “Dalam sepak bola dan olahraga, apapun bisa terjadi.

“Tentu saja kita bisa kehilangan gelar karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi dalam 13 atau 14 pertandingan berikutnya yang harus Anda mainkan. Tentu saja, jika kita mempertahankan level kita, konsistensi dan cara kita bermain, maka oke, kita punya kesempatan. Tapi kamu tidak pernah tahu.

“Jika kita mulai turun, dan kehilangan kepercayaan diri, dan tidak bermain dengan baik secara teratur, maka kita akan melihat. Mungkin itu akan terjadi, dan saya akan menyalami tangan lawan saya dan mengucapkan selamat untuk menjadi juara.

“Tapi ini sederhana – hanya fokus pada pertandingan berikutnya, itu saran terbaik yang bisa saya berikan pada pemain saya.”

Liverpool dan Manchester City Akan Berjuang Di Akhir Pekan

Perjalanan akhir pekan ini ke Anfield menyatukan dua pihak adalah yang paling menghibur dalam kompetisi ini. Liverpool milik Jurgen Klopp dalam kondisi bagus tidak terkalahkan dalam 13 pertandingan terakhir mereka di liga.

Dengan The Reds juga didukung bulan ini dengan penuntutan £ 75 juta dari bek Virgil van Dijk. Guardiola yakin bahwa orang-orang Merseysider sangat menarik seperti pada masa jayanya tahun 1980an.

Dia berkata: “Jurgen Klopp adalah master dari serangan balik, jadi mereka adalah tim yang bisa tiba di area finishing dalam tiga atau empat sentuhan.

“[Mohamed] Salah dan [Sadio] Mane adalah orang-orang yang sulit untuk kita kendalikan, terutama saat kita kehilangan bola dalam posisi berbahaya, karena mereka begitu cepat, cepat dan pandai dalam kotak.

“Tentu saja, [Philippe] Coutinho tidak ada di sana, di tengah, dengan bakat yang dimilikinya, tapi [Georginio] Wijnaldum dan Emre Can ada, dan [Adam] Lallana kembali. Inilah orang-orang yang memiliki energi, kuat, bagus di set-pieces.

“Saya pikir Liverpool bermain seperti Liverpool di masa lalu, dengan semua sejarah mereka. Penggemar menuntut sepak bola menyerang. Liverpool harus mempertahankan seluruh sejarah mereka. Di tahun 80-an mereka mendominasi dunia dan sepak bola Eropa. Saya pikir mereka mencoba untuk hormati itu.

“Kami ingin melakukan sesuatu yang sangat mirip. Kami ingin mencoba menjadi yang terbaik.”

Leave a Comment

Related Posts

Jurgen Klopp


Liverpool


Manchester City


Pep Guardiola